YUK BERHENTI NGOMONGIN TEMEN DARI BELAKANG

January 12, 2018

YUK-BERHENTI-NGOMONGIN-TEMEN-DARI-BELAKANG

sumber foto: shutterstock

 

Pernah nggak sih kita sebel banget sama temen tapi nggak bisa ngomong langsung di depan mereka? Entah karena nggak berani atau mungkin kita nggak mau berakhir berantem, akhirnya kita lebih milih buat ngomongin dia di belakang sama temen-temen lain. Atau jangan-jangan kita emang orang yang suka ngegosip? Hmmmm..

 

 

Tau kan kalo ngomongin orang di belakang tuh sebenernya nggak baik? Well, buat kita yang pengen ngeberentiin kebiasaan buruk ini, coba deh simak lima step di bawah!

 

1. PIKIRKAN ALASAN DI BALIK TINDAKAN KITA

 

sumber gif: giphy

 

Pertama-tama, coba pikir baik-baik alesan kenapa kita suka ngomongin temen dari belakang. Apakah karena kita:

  1. Nggak berani ngomong langsung ketika ada perilaku yang kita nggak suka dari dia;
  2. Sekedar melampiaskan emosi ketika ngerasa kesel atau sedih karena dia;
  3. Berusaha nyari pembenaran dari orang lain ketika kita dan temen terlibat dalam sebuah perdebatan (di mana kita kalah atau malah nggak berani sama sekali menyampaikan pendapat kita);
  4. Berusaha mencari solusi dengan menceritakan masalah di antara kita dan temen ke pihak ketiga;
  5. Iri dengan pencapaian/apa yang dia punya; atau kita
  6. Emang suka ngomongin orang dari belakang just for fun.

Duh, jangan sampe deh karena dua alesan yang terakhir. We are not that low, right? Intinya, step pertama adalah berusaha memahami alesan di balik kebiasaan buruk kita ini, baru deh selanjutnya cari solusi untuk memperbaikinya.

 

2. PIKIRKAN JUGA DAMPAKNYA

 

sumber gif: giphy

 

Coba bayangin deh gimana kalo kita yang diomongin dari belakang sama temen-temen, pasti nggak mau kan? Temen kita juga pasti merasakan hal yang sama.

Oke, mungkin terkadang kita butuh melampiaskan perasaan, makannya kita suka kelepasan ngomong hal-hal yang nggak kita suka dari temen ke orang lain. Tapi menurut Gogirl! sih, talking about the bad side of our friend behind their back is not a solution. Karena pada akhirnya kita cuma akan berkoar-koar tanpa menemukan solusi, malahan bisa ngebuat masalah baru kalo temen tau kita suka ngomongin dia dari belakang.

Beda kasus kalo kita menceritakannya ke orang lain dalam rangka mencari solusi ya. Boleh kok kita cerita ke pihak ketiga tentang masalah yang lagi kita hadepin bareng temen. Tapi harus jelas kalo niat kita bukan sekedar melampiaskan uneg-uneg, melainkan untuk minta saran.

 

3. SAMPAIKAN LANGSUNG

 

sumber gif: popcultureperversion.files.wordpress.com

 

Daripada ngomongin hal yang kita nggak suka dari temen di belakang, coba deh sampaikan perasaan dan pendapat kita secara langsung. Well, tentunya dengan cara baik-baik ya. Karena ngomongin temen di belakang nggak akan ngebuat kita maupun dia jadi lebih baik, ya nggak?

Lho.. tapi gimana kalo pada akhirnya kita dan temen malah berakhir berantem? Dia kan belum tentu bisa nerima apa yang kita sampaikan. Well, resiko itu pasti ada, tapi coba jelasin deh kalo kita cuma mau lebih jujur ke dia dan kita menyampaikan ini demi kebaikan pertemanan kita juga. Jangan lupa kasih tau kalo kita lagi berusaha untuk nggak ngomongin orang di belakang dan minta dia untuk melakukan hal yang sama ketika ada yang dia nggak suka dari kita.

 

4. MINTA MAAF KALO PERLU

 

 

sumber gif: giphy

 

Kalo temen pada akhirnya tau kita pernah ngomongin dia dari belakang,  tentu aja kita harus minta maaf dong, di luar apakah dia mau maafin kita atau nggak. Seandainya kita bener-bener bertekad pengen berhenti ngomongin orang, ada baiknya kita ngaku bahkan kalo sebenernya temen kita nggak tau. Hindari ngebela diri dengan nyari-nyari alesan buat pembenaran. Bilang juga kalo kita lagi berusaha memperbaiki diri untuk nggak mengulangi kebiasaan buruk ini lagi.

 

5. JANGAN IKUT-IKUTAN

 

sumber gif: buzzfeed

 

Last but not least, sebisa mungkin coba menghindar deh dari terlibat dalam percakapan serupa. Kalo temen-temen mulai ngomongin temen lain dari belakang dan kita nggak bisa mencegah mereka, then simply stay quite. Kalo bisa malah coba buat alihkan pembicaraan. Tapi kalo nggak bisa dan kita mulai merasa gatel buat ikutan, tinggalin aja percakapan tersebut. Nggak ada salahnya kok!

 

Baca juga yuk artikel lainnya tentang masalah pertemanan yang perlu kita ketahui:

 

 

Written by Tsana Garini Sudradjat
Share to:

Comments

0 Comments
Sort By   
Silahkan login untuk menulis komentar