KAPAN KITA HARUS MILIH JADI BENER ATAU MILIH KOMPROMI?

December 12, 2018

WOUD-YOU-RATHER-BE-RIGHT-OR-HAPPY

 

Pernah denger pertanyaan, “lebih baik mana, buktiin diri kamu bener atau milih berkompromi?” Kebanyakan dari kita gatel untuk jadi orang yang bisa buktiin kalo diri kita bener. Apa lagi ditambah dengan sosial media, perbedaan pendapat bikin ego kita untuk buktiin orang lain yang salah makin jadi gede. Kita emang nggak harus ngikutin kata orang, tapi ada saatnya kita harus lebih milih untuk berkompromi dibanding buktiin kalo orang lain salah dan kita yang bener.

 

 

Penulis Ken Wilber pernah bilang bahwa, “Sometimes you need to allow things to "hurt you more, but bother you less.” Nah yuk kita cek situasi-situasi apa aja sih yang kita perlu jadi bener atau milih mending jadi bahagia aja.

 

Situasi 1: Kamu pecinta Black Pink sementara temen kamu pecinta Twice.

Untuk situasi ini, dibanding kita ngabisin waktu, tenaga atau hubungan baik sama temen, lebih baik kita terima pendapat orang lain. Hindarin juga maksa temen kita untuk suka dengan idol kita. Untuk hal ini, agree to disagree and choose to be happy than right.

 

Situasi 2: Lagi hangout di cafe dan makanan yang dipesen lama dateng. Pas waiter dateng, temen kamu langsung maki-maki si waiter/waitress.

Nah, kalo untuk hal ini, kita boleh tegur temen kita dan pertahanin argumen. Tapi, sampein pendapat kita baik-baik. Kalo temen kita tetep ngerasa tindakannya itu nggak masalah, mungkin kita perlu pikir ulang untuk nongkrong bareng lagi.

 

Situasi 3: Udah bikin janji untuk kumpul bareng, temen kamu telat sejam tanpa ada kabar.

Coba dengerin penjelasan dulu sebelum marah-marah. Mungkin aja dia telat karena beliin kita hadiah di jalan, atau terhalang sebab lain yang sifatnya urgent. Tapi kalo dia emang sering telat tanpa ada penjelasan, mungkin malah udah jadi kebiasaannya. Jadi nggal ada gunanya kita untuk buktiin diri kita bener dan dia salah. Kita bisa pilih untuk nerima hal tersebut atau memanipulasi waktu ketemuan kita lebih cepet dari yang seharusnya.

 

Situasi 4: Temen kamu hobi bashed or nyebarin hate speech di sosmed.

Mungkin aja temen kita nganggep kalo yang dilakuin ini cuma bercanda, lelucon atau nggak bikin celaka orang lain. Tapi kalo kita udah merasa nggak nyaman dan sikap temen kita ini udah mulai berlebihan, adalah hal yang wajar kalo kita complain dan kasih penjelasan kenapa hal tersebut nggak boleh dilakuin. Dalam hal ini, sikap kita ngalah justru ngasih pesen kalo kelakuan temen kita itu wajar dilakuin.

 

Situasi 5: Kamu dan squad liburan bareng, terus salah ambil jalan karena mereka nggak ikutin saran kamu.

Pasti kamu udah gatel untuk ingetin kalo pendapat kamu yang bener sama squad kamu. Mereka juga pasti nyadar kok tanpa perlu diingetin. In this case, nggak usah berkali-kali ngomong dan ngingetin dengan "kan ge bilang juga apa!". Kalo emang mau ngasih penekanan kalo kita yang bener, cukup ingetin sekali, dan kemudian cari solusi bareng-bareng. Daripada disebelin sama semuanya karena jadi Miss Comment terus kan?

 

Dalam banyak hal, kita memang musti belajar ngalah untuk hal yang lebih penting seperti persahabatan dan pertemanan. Namun, kalo hal tersebut udah menyangkut prinsip dan fakta yang universal, penting bagi kita untuk have a voice.

 

 

Written by Tatu Hutami (Gogirl! Apprentice)
Photo Source:
shutterstock
Share to:

Comments

0 Comments
Sort By   
Silahkan login untuk menulis komentar