TIPS BIAR NGGAK GAMPANG DOWN SAAT NGALAMIN KEGAGALAN

December 05, 2018

WAKE-UP-&-GET-UP!

 

Abis ngalamin kegagalan, biasanya semangat dan segala motivasi kita drop ke titik terendah. Wah, behavior dan mindset ini harus banget diubah, karena sebenernya gagal itu hal yang sangat biasa. Semua orang di dunia ini pernah ngalamin kegagalan, yang penting adalah buru- buru bangun dan berdiri tegak lagi. Contohnya kayak kasus- kasus di bawah ini!

 

CASE #1

Pas kita dinyatain harus tinggal kelas, dunia serasa runtuh. Malu sama keluarga, temen yang sekarang jadi kakak kelas, guru, dan semua sekolah. Rasanya kita pengen langsung pindah supaya harga diri terselamatkan.

Wake up!

Tinggal kelas emang bisa memalukan karena identik sama nggak pinternya seseorang atau kemalasan, padahal banyak penyebab tinggal kelas selain dua hal itu. Coba kita evaluasi dengan seksama, siapa tau penyebabnya adalah faktor eksternal. Msalnya karena kita nggak bisa ngikutin pelajaran karena sebuah penyakit. Kalo penyebabnya emang karena males, cari motivasi yang bisa bikin kita lebih semangat belajar. Malu? Jadiin rasa ini sebagai dorongan buat bisa lebih baik lagi di tahun berikutnya.

Pindah sekolah merupakan pilihan akhir karena people will not forget even if we moved out. Jadi, jalanin setiap prosesnya karena satu kelas sama junior nggak seburuk itu kok, efeknya juga nggak bakal terasa lama kalo kita nyikapin dengan santai. Just remember, not to make the same mistake again.

 

CASE #2

Sejak awal kenal cowok ini, dunia 10 kali lipat lebih berwarna. Sayangnya, he doesn’t feel the same way about us. Walau kita udah usaha abis- abisan buat dapetin perhatiannya, dia tetep lempeng dan cuma nganggep kita sebagai temen. Bahkan, nggak lama kemudian dia malah jadian sama orang lain, hiks!

Wake up!

Bertepuk sebelah emang nyebelin, tapi bukan berarti jadi akhir dari segalanya. Jangan  sekali- sekali meratapi nasib dan berpikir kalo kita nggak cukup baik buat dia. Nope, it’s not like that. Kasusnya sesimpel seperti kita ditaksir sama cowok yang nggak kita suka romantically. Huruf yang cuma ada 26 aja, kombinasinya bisa banyak banget, gimana manusia yang jumlahnya jutaan. Wajar kalo dia punya perasaan sama cewek lain karena kita pun punya banyak pilihan kombinasi (cowok) lainnya buat dijadiin pasangan. Go find that lucky number of us!

 

WAKE-UP-&-GET-UP!

 

CASE #3

Pemilihan ketua OSIS tinggal sebentar lagi. Kita udah yakin pasti terpilih karena punya resep bagus yang bikin kagum satu sekolah pas kita bacain. Tapi kenyataan berkata lain pada hari pemilihan, kita harus menelan kekalahan telak dari lawan politik yang nggak kita perhitungin sebelumnya.

Wake up!

Marah, kesel dan kecewa itu harus kita rasain sebagai manusia normal. Tapi dalam pemilihan demokratis, ‘rakyat’ yang berbicara. Mungkin hal itu yang kurang kita pikirin selama ini. Kita terlalu asyik sama program- program dahsyat yang kita ciptain, sehingga ngelupain pendekatan personal pada ‘rakyat’ sekolah. Jadiin kegagalan semacam ini sebagai pelajaran buat nyusun strategi politik yang lebih kuat. Dengan jadi calon ketua OSIS aja kita udah dianggap leader kok sama temen- temen. A good leader nggak nyerah dengan cepat dong?

 

CASE #4

We and our BFF used to have a special bond yang nggak bisa diuangapn sama kata- kata. Sayangnya ikatan itu nggak bertahan lama setelah kita tau kalo dia merangkap diri jadi back stabber. Dia tau banget kalo kita naksir banget sama cowok kelas sebelah sampe kita rela tinggal di kelas lebih lama supaya bisa liat dia latihan basket pas pulang sekolah. Tapi nggak disangka, dia malah nikung cowok yang kita taksir dan akhirnya jadian!

Wake up!

Obviously, kita udah salah nilai orang. Pesahabatan yang udah dijalin pun hancur di tengah jalan. Rasa dikhianati pasti muncul, tapi kalo nggak ada kejadian ini, kita belum belajar buat nggak terlalu mempercayai orang 100% yang cuma boleh dikasih ke diri sendiri. Yang perlu dilakuin sekarang adalah menjadi lebih bijaksana. Jangan simpen dendam dan maafin aja mantan BFF kita. Karena rugi di kita kalo masih nyisain energi negatif di dalam diri, sedangkan dia seneng- seneng sama pacar barunya.

 

CASE #5

Akhir- akhir ini kita stress berat karena banyak masalah di rumah. Ortu jadi suka banget berantem sampe teriak- teriak kedengeran tetangga. Kata- kata cerai pun sering muncul. Hubungan sama kakak dan adik renggang karena mereka males pulang dan ngedengerin ortu berantem. Kita sendiri juga jadi males pulang dan jadi males sekolah juga. Semua bikin kita jadi ngerasa unworthy, useless and lonely.

Wake up!

Jangan nyalahin diri sendiri atas apa yang terjadi sama keluarga kita. Pertengkaran Mama Papa emang bukan hal yang ideal terjadi di dalam keluarga, but things happen in marriage. Sayangnya, orangtua emang kayak gitu, nggak sadar how much it bothers and affect us every time they argue, kalo kita udah mengungkapkannya. What to do now is strengthen the bond between you and your siblings.  Kalian harus saling menguatkan di masa sulit. Kita bisa aja punya temen yang dijadiin tempat curhat, tapi cuma adik sama kakak kita yang bisa ngerasain persis apa yang kita rasain. Dengan bekerjasama, siapa tau kalian bisa cari sumber masalah mereka dan bantu cari solusi.

 

LET'S GET UP!

It’s normal

Sangat manusiawi kalo kegagalan itu dateng satu paket sama rasa marah yang luar biasa. Tapi marahlah dengan cara yang bener. Salurin secara tepat sasaran cuma sama orang yang bikin kita marah, bukan memuntahkan peluru sama setiap orang yang lewat.

Take a break

Kalo emosi kita udah nggak tertahankan, menyendiri bisa jadi pilihan tepat supaya kemarahan kita nggak mengenai orang yang nggak tau apa- apa. Menyepi dulu aja sampe kita ngerasa tenang dan siap berhubungan lagi sama dunia luar.

Be motivated!

Jadiin rasa malu, marah, kecewa dan kegagalan sebagai pendongkrak motivasi buat bisa lebih baik. Even a donkey never fall twice in the same hole.

Learn from it

Kalo nggak gagal, kita nggak bakal pernah tau letak kesalahan kita dan gimana cara memperbaikinya.

Deal with it

Berdamai dengan segala kemungkinan buruk dalam hidup, bakal ngebuat semuanya terasa lebih ringan.

 

Life is too beautiful to spend with madness, disappointed and hatred. So, live free!

 

 

Written by Rizky Siregar, rewritten by Nathania Anabel
Photo Source:
shutterstock
Share to:

Comments

0 Comments
Sort By   
Silahkan login untuk menulis komentar