4 HAL SOAL MANTAN YANG HARUS KITA HADAPI TANPA BAPER!

December 01, 2018

THE-EX-FILES

 

Okay, our relationship is over. So, we’re moving on, udah ikhlas ngelepasinnya dan nggak mau berlarut – larut di masa lalu. But are we really sure this ex-boyfriends case is really closed? Coba inget – inget siapa tau kita masih punya ex-files yang belum terpecahkan.

 

 

FILE #1 : CAN WE BE FRIENDS?

Setelah ngelewatin masa – masa sedihnya putus, mungkin kita sadar kalo dia emang bukan yang terbaik untuk kita saat ini. Tapi, temenan aja nggak ada salahnya kan? Well, bisa aja kalo kita udah benar – benar menata ulang hati dan pikiran, terus ngejawab pertanyaan ini “Have I really over him?” Kalo jawabannya iya, then here are the next steps:

1. Give Him Time & Space

Kalo dia yang mutusin kita, coba kasih dia waktu untuk ngejaga jarak. Biarkan dia berpikir kalo kita baik – baik aja and we want nothing more than a friendship from him.

2. No Extra Attention

Namanya juga temenan, berarti nggak boleh ngelakuin hal – hal di luar batas temenan. Ada kemungkinan kita bakal teringat masa lalu dan akhirnya nunjukin perhatian ekstra sama dia. Sebaiknya kita perlu tau batasan dan jangan sampe dilanggar. If we’re still thinking of him in a romantic way, itu tandanya kita belum siap dengan status ‘temenan’.

3. Hang Out In A Group

Kalo kita udah nyaman sama status sebagai temen, we can spend some time together. Tapi, hindari event yang berkesan romantis, kalo perlu perginya jangan cuma berduaan aja tapi rame – rame sama temen. Kalo perginya rame – rame, ngebantu kita buat stay fun and not feeling awkward.

4. Be Friends With His New GF

Eventually you guys may become very good friends. Pasti ada saatnya dia pengen kita ketemu sama pacar barunya. Well, don’t be afraid to do so! Kalo sampe tahap ini kita survive, bahkan kita bisa berteman sama pacarnya, berarti kita sukses remain friends with him.

 

FILE #2: I WANT HIM BACK

Wajar aja kalo kita punya keinginan buat balikan sama mantan, apalagi kalo pacarannya udah lama dan cukup serius. Kalo mantan belum punya pacar baru sih, kita bisa coba usaha ini :

1. Don’t Beg!

Kalo dia mutusin kita karena salah paham, jelasin ke dia apa yang sebenarnya terjadi, sedetail mungkin. Kalo kita salah, akuin dan minta maaf dengan tulus, but don’t ever beg! Kalo dia nggak bisa percaya sama kita, nggak ada dasar yang kuat buat ngelanjutin hubungan kita.

2. Evaluate Your Relationship

Apa penyebab kita sama mantan kita putus? Why we want him back? Apa yang nggak kita suka dari dia? Apa kita bisa maafin kesalahannya dan nggak diungkit – ungkit lagi masalahnya? Actually, kita perlu nge-review problem yang kita alami dan coba didiskusiin. After that, we can figure out apa ada kemungkinan buat balikan atau nggak? Daripada jatuh lagi masalah yang sama?

3. Be The Person He Fell In Love With

Inget – inget apa yang bikin dia bisa jatuh cinta sama kita in the first place. Be that girl again! Mungkin selama ini kita berubah atau ada bad habits yang kita lakuin dan akhirnya ngebuat dia nggak suka.

4. Let Him Know Our Feelings

Daripada kita nebak – nebak kalo dia masih punya rasa yang sama, it’s better kalo dia tau niat kita gimana. Kita bisa kasih sinyal ingin balikan atau tell him the truth. What the worst thing could happen? Dia nggak mau balikan? Tenang aja... we broke-up already, so you have nothing to lose! Sekali usaha aja cukup, kalo dia emang masih sayang sama kita pasti balikan kok.

 

FILE #3 HIS ANNOYING EX

We already know that you aren’t his first girlfriend. Well, sekarang kita baru tau kalo dia masih sahabatan sama mantannya, emang perlu ya?

1. Be Calm

Jangan kebakaran jenggot dulu. Relax... minta pacar kita untuk kenalin ke mantannya itu. Nah, dari pertemuan itu, kita bisa ngeliat apakah pacar kita masih ada rasa sama mantannya atau nggak. Kalo kita ngerasa keganggu sama hubungan sahabatan mereka, kita harus jujur sama pacar kita. Tapi, kalo dia nolak jaga jarak, artinya pertemanan sama mantannya ada diprioritas yang lebih tinggi daripada relationship kita sama dia.

2. Keep Your Enemy Closer

Jangan ragu untuk ikut dalam kegiatan – kegiatan yang ngelibatin pacar dan mantannya. Not trying to be the crazy girlfriend, but ‘spying our enemy’ dalam jarak pandang dekat itu penting. Tentunya, jangan ngeliat mantannya sebagai musuh beneran, dan jangan pernah ngeliatin kalo kita ngerasa terancam.

 

FILE #4: DATING BFF’S EX BOYFRIEND

Beberapa orang menganggap pacaran dengan mantannya sahabat adalah hal yang terlarang. Tapi kalo kita dan mantannya temen kita nggak punya kode etik ini, niat untuk pacaran boleh dilanjutin kok!

1. In Her Shoes

Sebelum mutusin sesuatu, coba pikirin kalo kita ada di posisi dia. Apa kita rela situasi ini kejadian sama dia? Biasanya, apapun yang kita rasain, kemungkinan besarnya itu juga yang dirasain sama dia.

2. The First One To Know

Kalo kita pacaran sama mantannya temen kita, jangan sampe temen kita denger kabar ini dari orang lain. Jadiin temen kita itu sebagai orang pertama yang tau. Actually, ask for permission is not necessary, because he’s not her possession, tapi bicara terlebih dulu sama temen kita itu penting, sekalipun mereka udah putus lima tahun yang lalu.

3. Friendship First

So, we decide to date her ex anyway and we are ready to take the consequences. Gogirl! ingetin kalo semua keputusan kita pasti akan berpengaruh sama pertemanan kita, meskipun mereka udah kasih izin. Kalo itu terjadi dan temen kita udah mulai berubah, kita harus berbesar hati buat memakluminya. Awalnya emang susah, but time does heal, asalkan kita tetap ngehormatin temen kita as our bestfriend.

 

 

Written by Vidi Prima Lestari Putri, rewritten by Nathania Clairine
Photo Source:
shutterstock
Share to:

Comments

0 Comments
Sort By   
Silahkan login untuk menulis komentar