PACARAN LAMA, HARUSKAH DIPERTAHANKAN CUMA KARENA TERBIASA?

April 13, 2018

HARUSKAH-KITA-MEMPERTAHANKAN-HUBUNGAN-DENGAN-PACAR-CUMA-KARENA-TERBIASA

sumber foto: Pexels

 

Ada pepatah Jawa yang berbunyi “witing tresno jalaran songko kulino” –  artinya, cinta datang karena terbiasa. Well, pepatah ini pas banget buat menggambarkan pasangan kayak Ayudia Bing Slamet dan suaminya yang berakhir jadi pasangan setelah sekian lama berteman, bahkan sampe dibuat buku dan film dengan judul Teman Tapi Menikah. Tapi nyatanya, nggak jarang perasaan ‘terbiasa’ ini malah membuat hubungan kita sama pacar jadi hambar, ya nggak? Hayoo.. siapa nih yang lagi merasakannya sekarang? Pertanyaannya, haruskah kita bertahan dalam sebuah hubungan cuma karena udah terbiasa dengan kehadiran satu sama lain?

 

 

CERITA RICHARD & NAURA (8 TAHUN PACARAN)

Richard dan Naura (bukan nama asli) udah bersama selama kurang lebih 8 tahun. Pas pertama kali ketemu lewat Facebook di zaman sekolah, Richard sama sekali nggak nyangka kalo mereka bakal berakhir pacaran selama ini. Apa lagi pada awalnya dia ngaku cuma iseng-iseng aja menjadikan Naura sebagai pacar – walaupun akhirnya jadi sayang beneran dan mereka emang cocok satu sama lain. Tapi setelah sekitar dua tahun, Richard yang pada saat itu masih SMA mulai bosen dengan hubungan yang mereka jalanin dan karenanya sempet deket sama cewek lain.

“Pernah selingkuh, paling sekitar dua minggu lah, tapi terus ketahuan. Dia marah, cuma abis itu yaudah. Sebenernya gue masih sayang sama dia, tapi bosen aja gitu,” kata Richard, menjelaskan alesan di balik tindakannya. Katanya dia juga sempet mempergoki Naura chatting sama cowok lain, tapi ceweknya ini nggak pernah ngaku. Alesannya pun kayaknya sama: jenuh. Hubungan mereka pun berjalan gitu aja selama sewindu walaupun sempet putus-nyambung beberapa kali. “Pada akhirnya kita selalu balikan karena masih percaya satu sama lain sih dan berharap ke depannya bisa lebih baik lagi. Sekarang komunikasi juga udah lebih bagus, sama-sama jujur, kalo ada masalah selalu diomongin baik-baik. Itu kayaknya yang bikin awet,” lanjutnya.

Tapi ternyata hubungan yang membaik itu nggak lantas membuat rasa jenuh yang dirasakan Richard hilang. Apalagi akhir-akhir ini mereka makin jarang ketemu setelah Richard mulai kerja dan Naura sibuk dengan tahun terakhir kuliahnya. “Flat aja gitu. Pengen cari yang lain tapi nggak ada alesan buat putus. Hati gue juga sebenernya berkata nggak karena rasanya sayang mengakhiri 8 tahun yang udah dijalanin bareng. Intinya sih karena udah biasa ngapa-ngapain bareng dan dia tau gue banget, jadi males ngulang lagi proses itu dari awal,” kata cowok yang masih mempertahankan hubungannya dengan Naura sampe sekarang, sambil menunggu momentum buat menyatakan kata “putus” yang belum berani dia ucapkan.

Baca juga: ALASAN KENAPA SESEORANG MILIH SELINGKUH

 

UDAH NGGAK SAYANG, TAPI NGGAK MAU PUTUS KARENA ‘SAYANG’

 

HARUSKAH-KITA-MEMPERTAHANKAN-HUBUNGAN-DENGAN-PACAR-CUMA-KARENA-TERBIASA

sumber foto: Instagram @gogirl_id

 

Ada yang merasa relate dengan kegalauan Richard? Masalah kayak gini ternyata nggak jarang lho terjadi. Berdasarkan polling yang sempet Gogirl! lempar di Instagram (IG), 64% responden yang tepatnya berjumlah 2,271 orang (yap, sebanyak itu) ngaku kalo mereka pernah bertahan dalam suatu hubungan cuma karena terbiasa, padahal sebenernya mereka udah nggak sayang lagi sama pacar. Alesannya pun nggak beda jauh sama apa yang disampaikan Richard, di antaranya merasa ‘sayang’ mengingat waktu yang udah mereka habiskan bersama, udah terbiasa sehingga takut kehilangan, atau nggak enak karena mungkin aja pacar nggak merasakan hal yang sama dengan kita. Ini dia beberapa alesan yang followers Gogirl! share lewat direct message di IG:

“Aku orangnya nggak enakan, apa lagi dulu pacaran sama temen yang kemudian jadi pacar. Jadi ya tetep bertahan, nunggu dia jenuh dan akhirnya dia yang mutusin aku” – Nabila (bukan nama asli).

 “Dulu pernah pacaran sekitar tujuh tahun. Udah nggak ada rasa sebenernya, tapi masih suka mikir, sayang banget udah 7 tahun bareng” – Bulan (bukan nama asli).

“Aku pernah pacaran 3 tahun dan udah habitual ke mana-mana bareng, ini itu bareng, padahal kerjaannya berantem terus dan udah nggak baik. Jadi ya waktu itu sempet ngejalanin hubungan karena ketergangungan aja” – Aulia (bukan nama asli).

“Sempet 4 tahun pacaran dan sebenernya dia udah beberapa kali selingkuh, tapi tiap mau putus pasti ngemis-ngemis minta maaf dan nyari cara buat balikan. Aku pribadi juga jujur susah ngelepasnya karena selalu merasa ada yang hilang tiap berantem atau pisah ” – Yayang (bukan nama asli).

Alesan mana yang paling mirip dengan alesan kalian guys? Eits, tapi jangan negative thinking dulu. Nggak selamanya terbiasa = bosen = nggak sayang lagi lho! Simak deh cerita pasangan yang satu ini.

Baca juga: INI DIA ALESAN KENAPA CEWEK MAU JADI SELINGKUHAN DAN ORANG KETIGA

 

CERITA ZYTKA & DITO (9 TAHUN PACARAN)

Nggak beda jauh dengan Richard dan Naura, Zytka dan Dito (bukan nama asli) pertama kali meresmikan hubungannya di bangku SMP, tepatnya sembilan tahun yang lalu. Ketika ditanya apa yang membuat mereka bisa bertahan selama ini, jawabannya simple: karena nggak ada alesan buat putus. Katanya selain udah nyaman, mereka juga udah deket dengen keluarga satu sama lain, tau cita-cita masing-masing, dan yang terpenting merasa saling membutuhkan.

“Hal kecil kayak dompet dan HP dia selalu ketinggalan di mobil dan pasti gue yang ngingetin atau ngambilin. Gue juga butuh dia buat jadi supir, temen nonton, ngajarin kalo ada materi kuliah yang nggak gue ngerti, sampe tempat buat minta advice, curhat, semuanya lah pokoknya. Pokoknya nggak kebayang lah kalo long distance relationship (LDR) karena sejauh ini kita nggak pernah kepisah dan jadinya dependen banget,” cerita Zytka ke Gogirl!.

Walaupun mengaku jarang berantem, hubungan pasangan ini tentunya nggak selalu mulus. Merasa jenuh dengan hubungan yang udah berjalan selama hampir 10 tahun pasti terjadi. Tapi setelah sekian lama bareng,  Zytka bahkan udah tau saat-saat Dito lagi bosen sama dia, begitu juga sebaliknya. “Gue pasti nanya ke dia kenapa, kita mesti gimana, dll. Kita selalu ngomongin masalah apapun, jadi saling tau mau satu sama lain apa terus menyesuaikan diri aja,” lanjutnya. Dito juga sempet gencar dideketin temen kuliahnya, tapi dia dengan terbuka menceritakan kejadian itu ke Zytka. Begitu juga sebaliknya pas Zytka merasakan ketertarikan terhadap seorang kakak kelas – yang katanya sih cuma ngefans doang he he.. Di luar itu, dia ngaku sama sekali nggak pernah naksir sama cowok lain, salah satu masalah yang sering dihadapi oleh mereka yang udah pacaran lama.

“Nggak tau ya (termasuk pasangan yang mempertahankan hubungan cuma karena terbiasa atau nggak), tapi kalo ditanya sayang atau nggak, ya gue sayang banget sama dia dan kita emang serius,” katanya.

Baca juga: TANYA CEWEK: APA SIH UNTUNG RUGINYA PACARAN LAMA?

 

KAPAN KITA HARUS MENGAKHIRINYA?

 

HARUSKAH-KITA-MEMPERTAHANKAN-HUBUNGAN-DENGAN-PACAR-CUMA-KARENA-TERBIASA

sumber foto: gentlereminders.weebly.com

 

Sadar nggak apa bedanya cerita Richard-Naura dan Zytka-Dito walaupun kedua pasangan ini udah sama-sama terbiasa dengan satu sama lain? Belajar dari pengalaman temen-temen di atas, menurut Gogirl! sih kuncinya satu: rasa sayang. Di luar bayang-bayang kenangan, khawatir bakal merasa kehilangan, rasa nggak enak, dsb, coba deh tanya ke diri sendiri dan berusaha buat jawab dengan jujur: “Sebenernya gue masih sayang nggak sih sama dia? Atau jangan-jangan rasa sayang (affection) tersebut udah berubah jadi ‘sayang’ (pity) kalo hubungan ini diakhiri?”.

Kalo jawabannya adalah ‘sayang’ yang kedua, menurut Gogirl! sebaiknya segera putus aja deh karena sebenernya kita cuma menggantung pacar dalam hubungan yang udah nggak ada artinya. Apa lagi kalo sebenernya kita udah ada rasa sama orang lain (seperti yang terjadi di beberapa kasus perselingkuhan yang sempet Gogirl! bahas di artikel “Ini Dia Alesan Kenapa Cewek Mau Jadi Selingkuhan dan Orang Ketiga.

Ketika kita mengikat diri dengan seseorang yang udah nggak kita sayang, sadar nggak sih kalo sebenernya kita menutup kesempatan baik bagi kita maupun dia buat ketemu pasangan lain yang mungkin lebih baik? Begitu juga kasusnya kalo kitalah yang diputusin dengan alesan pacar udah nggak sayang lagi sama kita. Coba deh buat nggak clingy, apa lagi sampe maksa-maksa buat dipertahanin karena apa gunanya juga tetep bersama cowok yang hatinya udah nggak di kita, ya nggak? Emang sih pasti bakal galau setengah mati melepas cowok yang masih kita sayang, tapi inget aja kalo we deserve to be loved by someone better than him.

Oh ya, nggak sayang lagi yang dimaksud di sini nggak selalu sama artinya dengan bosen ya, karena kita mungkin banget bosen sama pacar ketika kita masih sayang sama dia. Cuma kalo kita dan pacar bener-bener saling sayang dan punya keinginan buat tetep bersama, kayak Zytka dan Bimo kita pasti tau deh gimana cara menangani perasaan tersebut – apa lagi kalo kita udah pacaran lama dan udah tau know-how-nya.

Baca juga: NGELIRIK COWOK LAIN SAAT KITA PUNYA PACAR, WAJAR NGGAK SIH?

 

RELATIONSHIP BREAK

 

HARUSKAH-KITA-MEMPERTAHANKAN-HUBUNGAN-DENGAN-PACAR-CUMA-KARENA-TERBIASA

sumber foto: Pexels

 

Gimana kalo kita masih ragu dengan perasaan kita dan belum bener-bener yakin putus adalah keputusan terbaik? Well, mungkin relationship break bisa jadi jawabannya di mana kita memberikan waktu bagi satu sama lain buat menyendiri sementara. Kata relationship coach Lesley Edwads seperti dikutip dari Global News, the essence of a break is to give time to each member of a couple to reevaluate what they want. Pada kesempatan tersebut kita bener-bener bisa berpikir mengenai apa yang kita inginkan sambil berusaha mendengar kata hati kita. Kita juga bisa dapet gambaran soal gimana keadaan dan perasaan kita setelah putus. Apakah setelah berpisah sementara kita bener-bener kangen dan merasa kehilangan atau jangan-jangan ketakutan tersebut sama-sekali nggak terjadi dan kita malah merasa lebih bebas? Kalo nyatanya kita masih saling menyayangi, pada akhirnya kita pasti bakal balik dengan sendirinya kok. Tapi perlu diinget kalo sebelum mengambil keputusan buat break ini kita harus jujur dulu sama pacar tentang apa yang kita rasakan, kenapa relationship break ini perlu buat kita, dan apa yang berusaha kita capai dari perpisahan sementara tersebut.

Baca juga: CARA YANG TEPAT BUAT PUTUS TANPA HARUS DRAMA

 

 

 

Written by Tsana Garini Sudradjat
Photo Source:
Pexels, gentlereminders.weebly.com,
Share to:

Comments

0 Comments
Sort By   
Silahkan login untuk menulis komentar