BAGUS NGGAKNYA JADI SI DOMINAN DALAM PACARAN

December 03, 2018

 GOOD-AND-BAD-THINGS-ABOUT-DOMINATION

 

Siapa sih yang suka kalo ada cowok ngatur-ngatur kehidupan kita? Atau mungkin kita malah yang ngatur-ngatur kehidupan dia? Sifat mendominasi yang merupakan keadaan di mana salah satu pihak lebih berperan terhadap pihak yang lain dalam suatu hubungan. Efek yang dihasilkan bisa baik, tapi juga bisa buruk. “We might think we’re being nice by saying ‘yes’ to everything, but we need to be more assertive to make him really happy”.

 

 

FAKTOR

  • Anak pertama di keluarga, sehingga dia terbiasa mengambil berbagai keputusan.
  • Punya rasa percaya diri yang tinggi. Karena itu dia nggak akan ngebiarin orang lain di sekitarnya menjadi lebih dominan daripada dirinya.
  • Sifat egois, manja, dan keras kepala, bisa jadi pemicu seseorang memaksakan kehendaknya kepada orang lain.

 

DOMINATE FOR GOOD

 

GOOD-AND-BAD-THINGS-ABOUT-DOMINATION

 

Nah Gogirl! nggak akan ngebahas ketiga tipe orang dominan di atas, but how to dominate for good! FYI, tanpa sadar sebagian besar cowok sebenernya lebih tertarik sama cewek yang dominan! Maksudnya cewek yang nggak cuma iya-iya aja dan punya inner strength. Kalo selama ini kita ngerasa “tertindas” oleh dominasi cowok kita dan ngerasa udah saatnya untuk berubah, coba langkah-langkah ini:

  • Lebih sering ungkapin pendapat. Mulai dari hal kecil kayak nentuin tempat nonton malem minggu besok, sampe tegur si dia saat ngelakuin hal-hal bodoh.
  • Learn to say no. Serius deh, cewek yang selalu bilang “iya” itu ngebosenin banget! Jadi jangan ragu buat bilang “nggak” saat dia minta hal macem-macem yang nggak sesuai logika kita.
  • Jangan terlalu nuntut. Rules pacaran sama kita: Telepon tiap hari minimal 3 kali yaitu jam 10 pagi, 3 siang dan 7 malem! Hari libur harus dateng ke rumah dan anniversary tiap bulan harus dirayain. Wah wah.. kalo begini artinya hidup kita udah tergantung banget sama dia. His domination is definite. Coba deh untuk lebih santai. Nggak perlu ‘kebakaran jenggot’ waktu dia telat telpon, dan kalo dia ngebatalin janji karena pergi sama temen-temennya, save our tears dan lakukan kegiatan lain yang menyibukkan!
  • Smart and bright ideas. Kalo mau didenger tapi nggak mendominasi banget, coba deh kasih ide-ide yang cemerlang yang bisa buat pacar kita denger pendapat kita. Misal, cowok kita suka ngopi di cafe-cafe. Nah kita cari cafe tempat ngopi yang rasanya enak dan tempatnya juga kece yang belum pernah didatengin sama dia. Unexpected, cowok kita ternyata suka banget sama tempat itu. Sejak saat itu, cowok kita jadi dengerin pendapat-pendapat kita deh.
  • Be a love leader. Dominasi erat kaitannya dengan memimpin. Ciri-ciri pemimpin yang baik adalah tegas, berwibawa dan bijaksana. Jangan sampe dominasi kita bikin si dia sengsara! Asal porsinya tepat dengan komunikasi yang lancar, dominasi bisa bikin seneng kedua belah pihak.

 

WHEN DOMINATION GONE BAD

 

GOOD-AND-BAD-THINGS-ABOUT-DOMINATION

 

Kalo si dia udah mulai ngerasa terintimidasi, berarti kita udah keterlaluan. Ini ciri-cirinya:

  • Dia lebih memilih bohong. Walau kadang kuping merah denger kejujurannya, at least we know the truth, right? Next time dia keceplosan, cukup tersenyum manis dan bilang keberatan kita baik-baik.
  • Protes keluarga. Di balik ramah tamahnya setiap kita dateng, sebenernya kakak cewek si dia agak BT sama kita karena terlalu nguasain adiknya.
  • Curhatan pedih. Walau selalu menuruti kemauan kita, diem-diem dia tertekan juga. Sahabatnya pun jadi pendengar setia beberapa curhatan tentang kita.

 

THE BOTTOM LINE IS..

Coba untuk ngubah keadaan kalo selama ini kita being dominated. It’s for the sake of you both and your relationship. Buat kita yang selama ini udah mendominasi, coba diliat kembali porsinya. Jangan sampe tiba-tiba dia memutuskan untuk berhenti menuruti kemauan-kemauan kita yang semakin menjadi. Hubungan yang baik adalah hubungan yang mampu memberikan energi positif buat kedua belah pihak. Can you feel that?

 

 

 

Written by Mamora Basaria, rewritten by Kartika Afriyani
Photo Source:
unsplash, shutterstock
Share to:

Comments

0 Comments
Sort By   
Silahkan login untuk menulis komentar