7 PERTANDA INI JADI BUKTI KAMU SAHABAT YANG SELF-CENTERED

January 04, 2018

CIRI-CIRI-KAMU-SEORANG-SAHABAT-YANG-SELF-CENTERED

sumber foto: unsplash

 

Punya sahabat yang cuma mikirin diri sendiri apalagi jarang ngedengerin curhat kita adalah hal yang nyebelin. Kadang kita suka mikir, kok dia gitu sih sama kita? Bukannya hubungan persahabatan itu harusnya timbal balik? Kalo dia kayak gitu berarti dia self-centered dong?

 

 

Eits, tunggu dulu. Sebelum kita nge-judge sahabat kita self-centered, kita harus refleksi diri dulu. Siapa tau selama ini kita juga bersikap kayak gitu tanpa kita sadari. Gogirl! ngerangkum 7 hal-hal sederhana yang bisa jadi ngebuktiin kalo kitapunya sisi self centered dalam hubungan persahabatan.

 

NGGAK NYIMAK CERITA ATAU CURHATAN

 “Hari ini aku beneran ketemu mantanku di acara reunian SMP. Sebel banget, masa dia sok flirty gitu,” cerita sahabatmu sambil manyun.

Kamu bingung. “Loh, kok kamu nggak bilang hari ini ada reuni SMP?”
Sahabatmu ikut-ikutan bingung. “Kemarin kan aku udah cerita!”

Pernah ngalamin hal kayak gitu nggak? Sahabatmu bilang, dia pernah cerita tentang suatu hal, tapi kamu lupa.

Lupa sama cerita atau curhatan adalah ciri-ciri utama kalau kita punya sisi self-centered. Kenapa? Soalnya, selama kita ngobrol sama sahabat, yang kita inget cuma apa yang kita ceritain ke dia. Kita cenderung ngedengerin bukan untuk nyimak, tapi untuk ngebales omongan dia.

 

LUPA SAMA JANJI ATAU HARI PENTING

 “Ya udah, sampai jumpa besok,” pamit sahabatmu di telepon.

“Emang besok ada apaan?” tanya kamu heran.

Kesel, nada sahabat kita sedikit lebih naik. “Minggu lalu kan kita janjian besok mau hiking bareng!”

Kalo kamu pernah lupa sama janji, hari ulang taun, atau hari-hari penting lainnya yang berhubungan sahabat, itu artinya kamu punya sisi self centered.

 

PUNYA EKSPEKTASI LEBIH

Pernah lupa sama janji atau hari ulang taun sahabat, tapi selalu ngarep dia ngasih surprise atau kado saat kita ulang taun. Atau, ketika kita lagi bete, kita berekspektasi sahabat nanya “Kamu kenapa?” tanpa kita cerita duluan. Kita berekspektasi sahabat akan selalu memahami kita dalam keadaan apa pun.

Ekspektasi ini bikin kita lupa kalo sahabat bukan alat untuk ngewujudin keinginan-keinginan kecil kita. Gara-gara kita tau dia sayang dan deket sama kita, jangan sampe kita jadi berekspektasi banyak sama dia.

 

NGERASA IRI

Pernah nggak sih belajar bareng sama sahabat, tapi pas ulangan malah dia yang dapet nilai lebih gede? Terus kita sebel dan iri sama dia. “Padahal kita belajarnya bareng. Padahal dia yang minta diajarin, tapi kok nilai dia lebih gede, ya?”

Punya perasaan iri nunjukkin banget kalo kita punya sisi self centered. Sebenernya iri dibutuhin dalam hubungan persahabatan, tentu aja ini maksudnya iri yang positif. Contohnya, ketika temen berhasil nyelesaiin tugas akhir duluan, kita boleh iri dan ngelampiasin itu dengan cara nyusul keberhasilan dia.

 

JARANG NANYA KABAR DULUAN

Ketika kita dan sahabat lagi sama-sama sibuk, kita jadi nggak seintens sebelumnya curhat dan chattingan sama sahabat. Terus kita mikir, “Ke mana sih dia? Kok nggak ngechat? Sombong banget.”

Berharap dihubungin duluan pas lagi sama-sama sibuk adalah ciri-ciri kita punya sisi self-centered. Kenapa nggak kita aja yang ngehubungin duluan?

 

SUSAH MINTA MAAF DULUAN

Suatu hari kita kepaksa harus cekcok sama sahabat karena suatu hal. Terus, kalian berdua jadi diem-dieman dan nggak mau saling sapa. “Udah lewat tiga hari, kok dia nggak minta maaf juga?”

Nah, pikiran kayak gini yang nunjukkin kalo sebenernya kita punya sisi self-centerd. Selama ini, kita terbiasa dengan sahabat yang minta maaf duluan. Padahal, kalo pengen baikan, jangan gengsi buat minta maaf duluan, ya.

 

JARANG BILANG MAKASIH

Bilang “makasih” doang emang terkesan sepele. Mentang-mentang kita tau sang sahabat sayang banget sama kita, kadang kita jadi lupa sama penghargaan kecil yang bisa kita kasih ke dia. Minta tolong tanpa bilang “makasih” setelahnya ngasih kesan kalo kita memerintah atau menyuruh dia. Nah, kalo kondisi hati dia lagi bete, permintaan tolong kita ini bisa jadi malah bakalan bikin dia makin bete, lho.

 

Nah, itu dia ciri-ciri yang nunjukkin kalo kita punya sisi self-centered dalam hubungan persahabatan. Ada berapa ciri yang relate sama kamu? 

Cek juga beberapa tips supaya persahabatan kita makin langgeng di sini:

 

 

Written by Asmi Nur Aisyah
Share to:

Comments

0 Comments
Sort By   
Silahkan login untuk menulis komentar