GINI CARANYA BIAR AWKWARD MOMENT NGGAK JADI KRIK KRIK

October 24, 2018

BREAK-THAT-AWKWARD-MOMENT

 

Kita pasti pernah ngalamin situasi awkward yang bikin clueless, dan bisa aja berasal dari komen orang, nggak sengaja ketemu mantan, or even the long, tense and unbreakable silent. So girls, here’s how we gonna handle the situation!

 

 

GUGUP PAS FIRST DATE

Yang namanya first date pasti selalu bikin kita nervous nggak karuan. Pas si dia ngajakkin jalan bareng, hati kita udah terbang ke langit dan excited banget. Eh tapi... begitu udah duduk berdua di resto, kok saking nervous-nya jadi nggak tau mau ngomong apa ya?

  1. Ask an open ended question. Ini artinya pastiin pas kita nanya ini-itu jawabannya nggak berupa yes or no aja. Kalo kayak gitu, udah pasti jadi dead zone buat obrolan selanjutnya. Bakal lebih baik kalo pertanyaan kita berupa opini, kayak misalnya, “Kamu sukanya hang out di tempat yang kayak gimana sih?”
  1. Use distraction. Apa aja yang ada di sekeliling kita bisa dijadiin pengalihan buat mulai percakapan. Gunain aja apa yang kita liat, denger, atau rasain. Contohnya nih, “I love this music! Kalo kamu paling suka musik yang kayak apa sih?”
  1. Buat pancingan. Kalo mancing dia buat cerita nggak berhasil, mulai aja dari diri kita sendiri. Di akhir cerita, kita bisa nanya balik, “Kalo kamu gimana?”
  1. Gunain asumsi. Karena baru nyoba buat kenal dia lebih deket, normal aja kok kalo kita masih ‘ngeraba-raba’ dalam ngenalin pribadinya. Misalnya, ngeliat tumpukan CD di mobilnya, kita bisa bilang dia tipe cowok yang suka musik rock, terus tanyain deh suka sama band rock apa. Dari situ obrolan tentang hobi atau kesukaannya pasti bisa ngalir.
  1. Be straight forward. Dari pada terus-terusan kejebak awkward situation, bisa juga lho langsung ‘tembak’ dan bilang kalo kita jalan karena emang mau kenal dia lebih deket. Jadi nggak salah sih kita ngomong, pasti seru kalo dia mau cerita banyak soal apa dan gimana dia.

 

MEET THE PARENTS

Berusaha untuk keliatan se-relax dan senatural mungkin sementara otak kita berpikir keras buat ngasih image yang bagus ke ortu pacar, emang bukan urusan gampang, akhirnya kita nggak bisa jadi diri sendiri.

  1. Cium tangan atau pipi? Kita mikirnya salaman atau cium tangan udah paling bener, tapi pas ngulurin tangan, Mamanya malah milih cipika-cipiki daripada lama – lama ngerasa awkward, langsung aja tanya kabar mereka pake senyum paling cantik. Pasti langsung lupa awkward-nya.
  1. Kasih pujian. Karena nggak tau kebiasaan mereka, kita jadi lebih milih diem karena takut nggak sopan kalo ngomong pas dinner. Muji masakan ortu pacar bisa lho break the ice dan malah jadi awal obrolan soal makanan favorit.
  1. Tanya yang mereka suka. Nah, untuk ini kita perlu interogasi pacar dulu soal hobi atau kesukaan orang tuanya.
  1. Inget – inget cerita pacar kita. Dari sini, kita bisa lempar pertanyaan dan jadi bahan obrolan, kayak misalnya, “Kemarin Ardi cerita, Tante lagi bingung nyari tukang jahit kebaya yang bagus ya? Mamaku punya langganan yang bagus, Tante mau coba ke sana nggak?” terus lanjut ngobrolin desain kebaya.

 

THE EX-FILES

Nggak sengaja ketemu mantan emang bisa bikin otak tiba – tiba berenti berfungsi. Terus gimana dong?

  1. Nggak usah gengsi buat say hello duluan. Daripada cuma liat-liatan dan diem seribu bahasa, malah bisa beneran bikin canggung.
  1. Kalo lagi sama temen, good for us. Begitu situasi berasa awkward, tinggal bilang, “Kita abis nonton film ini. Kamu udah nonton belum?”
  1. Joke emang senjata paling ampuh. Ketawa lepas nandain kita udah nyaman dan terbuka sama si mantan. Asal jangan maksain aja ya.
  1. Masa lalu itu adalah topik terlarang. Tapi kalo keceplosan bilang, “Aku abis makan di kafe langganan kita,” balik aja ke tips nomor 3.
  1. I’m in a hurry. Abis say hello, simply look at our watch, dan bilang kalo kita lagi buru- buru.
  2. New GF. Kalo dia lagi jalan sama pacar barunya, tambahin juga dengan ngenalin diri kita ke cewek itu, atau sesimpel say hello. Berakting seolah – olah cewek itu nggak ada malah bikin kita keliatan kayak mean girl. Nggak perlu ngenalin diri sebagai mantan, cukup bilang,  “Hai, aku Lana, temennya Dino.” Selebihnya, biar jadi urusan mantan kita aja.

 

WHAT'S THEIR NAME AGAIN 

 

Pernah ngalamin disapa sama seseorang yang kita lupa namanya atau bahkan got no clue siapa dia? Rasanya pengen cepet kabur aja deh!

  1. Daripada clueless, jujur aja bilang kalo kita lupa namanya. “Maaf banget, tapi aku pelupa kalo soal nama, padahal wajah kamu familiar!”
  2. Terus ngobrolin sampe nemu sesuatu buat jadi trigger kita. Kalo masih nggak inget juga, bikin alesan kayak gini, “Aku tuh dari tadi mau nyamperin, tapi takut salah orang. Kita dulu ketemu di mana ya?”
  3. Kalo saat itu kita lagi sama temen, kenalin aja temen kita dan listen carefully pas dia ngenalin diri ke temen kita.

 

THIRD PARTY

Temen kita minta ditemenin ketemuan gebetannya, atau kita ikut jalan sama kakak dan pacarnya. Dua – duanya bikin kita ngerasa awkward, antara takut ngeganggu tapi males juga kalo dicuekin. Gimana caranya biar nggak jadi nyamuk?

  1. Jalan sejajar. Karena kalo mereka di depan atau di belakang kita, sama aja kita ngasih space buat mereka sibuk sendiri dan lupa sama kita.
  1. Participate. Kita nggak bakal ngeganggu kok kalo cuma ikut nimpalin komen soal konser. Malah bisa jadi topik obrolan baru.
  1. Meski ada orang lain di sana, nggak perlu nahan diri untuk jadi diri sendiri dengan alasan ‘takut ganggu.’ Kalo mereka takut kita ganggu, kenapa juga kita diajak atau dibolehin gabung.
  2. Daripada cuma ngekor ke manapun mereka pergi, ajuin ide untuk mampir ke tempat yang kita mau atau rekomendasiin resto asyik yang lagi hip.
  3. Kalo udah ada tanda – tanda mereka mulai asyik sendiri, alihin perhatian mereka balik ke diri kita lagi. Misalnya, “Tau nggak, kemaren aku nggak sengaja ketemu gebetan di sini, pas banget di depan toko yang itu!” Ini bisa jadi pancingan buat mereka ngasih pertanyaan lanjutan soal itu ke kita.

 

THE NEW GUY

Pernah nggak ngerasa ada di situasi ketika sahabat ngenalin kita ke temennya yang lain, dan tiba – tiba sahabat harus pergi ke toilet untuk waktu yang cukup lama? That moment can be so ‘krik...krik’

  1. Ask the basic questions. Intinya kita nanya soal background-nya secara umum, kayak sekolah di mana atau tinggal di daerah mana. Dari situ, kita bisa ngebangun small chat, kayak misalnya, “Aku punya temen di sekolah XY, kamu kenal nggak?”
  1. Use a compliment, buat penampilannya, gaya rambutnya, atau fashion sense-nya. “Sepatu kamu lucu banget deh, beli di mana?” sisanya bisa lanjut ngobrolin soal fashion deh.
  2. Ceritain pengalaman kita. Bukan berarti pamer ya, salah – salah malah disangkanya sombong. Ceritain aja dari hal yang umum, kayak “Sekarang lagi banjir di mana – manaya. Kemaren aku sampe stuck 3 jam di jalan gara – gara macet.”
  1. Obrolin soal temen kita. Misalnya, tanya aja soal gimana dia ketemu sahabat kita, kayak, “Udah lama kenal sama Tita?” Atau bisa juga cerita soal persahabatan kita bareng bestie.

 

THE WRONG QUESTION

Ketika kita salah ngomong atau ngasih prtanyaan yang salah ke orang yang salah, seringkali bikin kita mati gaya dan diem seribu bahasa. Gimana cara buat ngebenerin situasinya lagi?

  1. Come back with something flattering. Misalnya kita ngomong ke temen, “Lo abis dari pantai ya?” dan dia ngasih tau kalo kulitnya emang aslinya gelap, we can say “Oh, but you’re so glowing. Eksotis gitu kulitnya. Pasti perawatannya bagus deh.”
  2. Eden King, Profesor psikologi di George Mason University dan penulis ‘How Women Can Make It Work’ nyaranin buat ngebalikin ‘kesalahan’ make personal disclosure, misalnya dengan kasus yang sama kayak poin nomor satu, kita bisa aja bilang, “Ih, kok gue nggak peka banget ya! Padahal beberapa minggu lalu pernah lho ada yang manggil gue ‘Ibu’! Bikin sebel lho!”
  3. Pas lagi shopping, kita nanya harga barang ke seseorang yang ternyata bukan penjaga tokonya. And that awkward moment happens! Kalo udah gini, terusin aja dengan minta maaf sambil bilang, “Maaf ya mbak, tapi Mbak penjaganya yang mana ya? Soalnya barang – barangnya lucu banget kan ya?”

 

WHEN NO ONE GETS OUR JOKE

Ketika joke yang kita lempar nggak bikin temen – temen ketawa dan malah suasananya jadi sunyi seyap, rasanya kayak pengen ditelen bumi aja deh.

  1. Akuin aja kalo joke kita emang nggak lucu, dengan gitu kita nutup kasus, kayak misalnya, “Okay, it’s not funny. My mistake.”
  2. Jangan langsung nyoba buat bikin joke yang baru. Nanti orang akan nganggep kita trying too hard to get attention.
  3. Kasih kesempatan orang lain buat bicara lebih dulu. Inget tugas break the ice bukan kewajiban kita aja kok.
  4. Langsung aja bilang, “This is awkward, it sounds funny in my brain though,” and then laugh about it. Malah bisa lho dilanjutin dengan ngelempar pertanyaan, “What is the most awkward moment you ever had?”

 

IN CLASS DISCUSSION

Pas diskusi kelompok, temen –temen malah kompakan diem, pasif, dan nggak ada satupun ide yang keluar.

  1. Mulai dengan ide kita. Kalo kita juga nggak punya ide, mulai dengan ngulang topik yang harus didiskusiin. “Jadi kita harus ngebahas deforestasi hutan nih. Ngomongin apa ya enaknya?”
  2. Bercanda pas lagi diskusi. Biar suasana jadi santai.
  3. Jangan lupa untuk selalu tanya opini anggota lain.
  4. Kalo kita punya pengalaman yang berhubungan sama topik, bisa banget buat break the ice dan pancing yang lain buat aktif cerita juga.
  5. Kalo masih hening dan canggung, bilang terus terang kalo diskusi ini perlu keaktifan semua anggota, so we know we’re on the same page.

 

NO FAMILIAR FACE

Ngerasa awkward sama situasi pas kita lagi sendirian, biasanya tangan langsung refleks mainin HP, tapi ada kok cara – cara lain to break the ice selain tenggelem sama gadget kita.

  1. Distract ourself, misalnya di pesta ultah temen, kita bisa aja gabung sama dia dan join buat ikut meriahin pesta.
  2. Mingle. Nggak ada salahnya ajak ngobrol seseorang yang ada di party, “Cupcake yang pake chocolate frosting enak banget lho! By the way, kamu temennya Elsa juga?”
  3. Play the games. Daripada bengong dan awkward sendiri mending ikut seseruan kan?
  4. Bantuin the birthday girl buat ngatur flow party-nya. Dengan begitu kita jadi bisa mingle sama para tamu.

 

WHAT TO REMEMBER

Buat jdi ice breaker in any situation, ada beberapa kunci yang perlu banget kita inget, yaitu :

Listen. Obrolan sebaiknya berlangsung 50:50 antara porsi ngomong kita dan lawan bicara. Kalo udah ngerasa terlalu banyak ngomong, saatnya nahan diri dan ngasih kesempatan.

Pay Attention. Perhatiin juga hal – hal kecil, kayak misalnya penampilan dia atau hal – hal umum di sekitar kita yang bisa kita pake sebagai distraction. Dengan gitu, kita nggak bakal keabisan ide.

Self-Confidence. Situations become awkward when we decide they’re awkward. Tapi kalo punya self-confidence buat muter balik situasi, kita nggak akan kesulitan buat ngubah itu jadi lebih ‘hidup.’

Know When To Stop. Akan ada saatnya di mana kita nggak bisa handle it karena lawan bicara kita yang won’t say anything no matter what we do. Nggak perlu maksa dan menyingkir aja dengan sopan.

 

 

Written by Revita Rita Rani, rewritten by Nathania Clairine
Photo Source:
pexels
Share to:

Comments

0 Comments
Sort By   
Silahkan login untuk menulis komentar