BERPRESTASI TAPI SELALU MINDER? JANGAN-JANGAN KAMU MENGIDAP IMPOSTOR SYNDROME

December 06, 2017

BERPRESTASI-TAPI-SELALU-MINDER?-JANGAN-JANGAN-KAMU-MENGIDAP-IMPOSTOR-SYNDROME

sumber foto: advice.shinetext.com

 

Pernah nggak kamu ngerasa nggak pantes ngedapetin hal-hal yang berhasil kamu capai? Misalnya aja kamu keterima di universitas ternama yang konon katanya cuma bisa dimasukin anak-anak pinter, tapi bukannya bangga, kamu malah ngerasa nggak pantes berada di sana. Well, kalau kamu sering ngerasa was-was dan ragu dengan kemampuan diri kamu sendiri, mungkin aja kamu mengidap impostor syndrome.

 

 

APA ITU IMPOSTOR SYNDROME?

 

 

sumber foto: wralsportsfan.com

 

Impostor syndrome adalah kondisi yang dialami orang-orang berprestasi yang nggak bisa menginternalisasi pencapaiannya. Nggak peduli seberapa tinggi prestasi yang mereka raih, selalu aja muncul perasaan nggak pantes untuk punya kemampuan atau mendapatkan penghargaan tersebut. Mereka juga selalu nganggep kalo kesuksesan itu cuma kebetulan doang. Singkatnya mungkin bisa dibilang nggak percaya diri yang berlebihan kali ya, terlepas dari kemampuan yang sebenernya mereka miliki.

Tapi nggak sekedar ragu dengan kemampuan diri sendiri, orang yang mengidap impostor syndrome juga selalu ngerasa takut. Mereka terobsesi dengan pemikiran kalo mereka bakal ngelakuin kesalahan, dapet feeback negatif, sampai pada akhirnya ngalamin kegagalan. Sangking parahnya, mereka ngerasa kayak penipu. Mereka selalu dihantui ketakutan kalo someday, orang-orang bakal tau prestasi dan keberhasilan mereka tuh cuma tipuan yang nggak pantes buat diakuin. It feels like you’re a fraud and the whole world is going to find it out.  Makannya namanya impostor syndrome atau sindrom penipu.

Tenang guys. Kondisi psikologis ini katanya nggak termasuk penyakit jiwa kok. Cuma sayangnya orang dengan impostor syndrome seringkali ngerasa kalo mereka harus perfect. Semakin sukses, mereka semakin ngerasa terbebani. Hmm.. serba salah ya? Bahayanya, pikiran negatif yang terus berkembang itu pada akhirnya bisa menyebabkan kecemasan, stress, bahkan depresi. Makannya kita perlu awas dengan sindrom ini.

 

GIMANA CIRI-CIRINYA?

 

sumber foto: glints.id

 

Kamu ngerasa relate dengan deskripsi di atas? Biar lebih yakin, coba deh liat apakah hal-hal di bawah ini sesuai dengan perasaan kamu:

  1. Aku ngerasa kecewa ketika aku nggak bisa memenuhi ekspektasi terhadap diriku sendiri.
  2. Aku ngerasa nggak berhak nerima pencapaian yang selama ini aku dapet.
  3. Aku nggak bisa nerima karena aku nggak pantes mendapatkannya.
  4. Mungkin aku dapet reward atas kerja kerasku, but I don’t earned it. Semua cuma kebetulan.
  5. Sooner or later orang-orang bakal sadar kalo aku sebenernya nggak sepinter yang mereka pikir.

Kalo jawaban kamu “hmm.. sedikit ngerasa gitu sih tapi kayaknya nggak sampe segitunya”, well, mungkin kamu cuma harus lebih ngelatih rasa percaya diri kamu aja. Tapi kalo semua jawabannya iya, ada kemungkinan kamu mengidap impostor syndrome.

 

TERUS, GIMANA CARA NGATASINNYA?

 

sumber foto: tumblr

 

  1. Remember that no one is perfect in this world, including you;
  2. Coba deh buat mulai nerima baik keberhasilan maupun kegagalan kita;
  3. Coba juga buat ngubah cara berpikir kita. Pastinya nggak gampang, tapi kita harus ngelakuin ini kalo kita bener-bener pengen get over this syndrome;
  4. Kamu nggak sendiri! Banyak orang lain yang ngalamin hal serupa dan beberapa dari mereka adalah orang terkenal yang udah ngebuka diri soal hal ini. Misalnya aja Natalie Portman, pemenang Oscar yang juga adalah lulusan Harvard. Tonton deh speech dia di graduationnya pada tahun 2015 di bawah ini. Mungkin kamu bisa relate dengan apa yang dia rasain.

 

 

  1. Last but not least, coba cerita ke orang yang kita percaya bisa ngebantu kita. Misalnya aja guru, mentor, atau psikolog kalau perlu karena kebanyakan dari kita butuh bantuan buat bisa berubah. Coba pertimbangin juga terapi kalau kayaknya kita butuh.

 

 

Written by Tsana Garini Sudradjat
Photo Source:
advice.shinetext.com, tumblr, glints.id, wralsportsfan.com
Share to:

Comments

0 Comments
Sort By   
Silahkan login untuk menulis komentar