PENTINGNYA DITOLAK BUAT NGEBANGUN KARAKTER KITA

December 14, 2018

1-REJECTION-1-NEW-OPPORTUNITY

 

No one likes to receive a “No”, when it’s so much better to get a “Yes”. Ditolak emang rasanya sakit banget, entah ditolak pas ikutan audisi, ngelamar kerjaan, atau ditolak cowok! Tapi penolakan ini, suatu saat justru bisa bikin kita sukses lho.

 

 

1. LET OUR FEELINGS OUT

Pas masa–masa awal abis ditolak, boleh banget kok kalo kita mau nangis. Crying can help the emotional healing process. Atau, bisa juga kita curhat sama temen atau nulis di blog. Hal–hal itu bisa bikin kita ngerasa kebih baik. Tapi jangan kelamaan juga ya ‘masa berkabungnya’, satu atau dua hari aja udah cukup. Rejection is not the end of the world. Jangan dipikirin terus-terusan, karena cuma bakal bikin kita ngerasa depresi.

 

2. REALIZE THAT REJECTION IS A PART OF LIFE

Everyone faces rejection, sepinter, sekeren, atau seahli apapun orang itu. Penolakan itu hal yang biasa banget. Kita perlu ngelaluin tahap ini supaya bisa makin berkembang. Pas ditolak, kita justru baru aja ngeakuin progress besar lho. Kita jadi tau apa yang diinginin orang dari kita dan apa yang harus kita improve.

 

3. THINK ABOUT OUR POSITIVE SIDE

Penolakan sering dianggap sebagai sesuatu yang negatif karena efeknya “mengkhawatirkan”. Kadar pede yang anjlok, misalnya. Nah, supaya nggak kejebak jadi underachiever yang bikin kesan bad self image, kita harus sadar sama kelebihan yang kita punya. Ini penting lho buat ningkatin rasa percaya diri kita. Kita jadi nggak gampang terpengaruh sama omongan jelek orang lain. Kita juga jadi lebih tau gimana ngasah potensi diri kita.

 

4. LEARN FROM THE REJECTION

Kalo mau introspeksi diri, sebenernya ada banyak yang bisa dipelajari dari penolakan. Nggak cuma perbaikin kepribadian kita aja, penolakan juga bisa jadi kesempatan buat kita ngembangin skill. Belum berhasil dapet sponsor buat event sekolah? Berarti kita harus belajar lagi tentang tata cara bikin proposal dan teknis negosiasi. Termasuk belajar ngadepin penolakan itu sendiri.

 

5. PLAN NEW STRATEGIES

Daripada berlama–lama nyesel sama nasib, mendingan kita ngalihin pikiran kita dengan bikin list yang mau kita lakuin ke depannya. Misalnya, kita abis ditolak setelah ngelakuin job interview, kita bisa mulai nyari kantor lain yang lagi buka lowongan, ikut kegiatan yang bisa nambah skill, atau latihan ngehadapin job interview. Atau, mungkin kita tiba–tiba sadar klo sebenernya pengen sekolah lagi. Nah, mulai deh nyari info–info tentang kampus atau jurusan yang jadi incaran. Intinya sih, keep yourself busy supaya nggak selalu keinget sama penolakan yang udah terjadi.

 

6. ANTICIPATING REJECTION

Apapun yang lagi kita kerjain, kita harus inget kalo kemungkinan ditolak itu bakal selalu ada. Bukan berarti terus kita jadi orang yang pesimis, lho. Tapi coba jadiin ini sebagai motivasi buat ngeluarin kemampuan terbaik yang ada di dalam diri kita. Dan kalo pahit–pahitnya beneran ditolak, kita jadi bisa nerima dengan lebih baik karena udah sadar adanya kemungkinan ini sebelumnya. The underlying principle here is to do our best, while preparing ourselves to handle the worst.

 

7. IT’S NOT ALWAYS ABOUT US

Kita ngerasa udah berusaha mati-matian, udah benerin semua kesalahan yang pernah kita perbuat, tapi kenapa tetep ditolak? Hmm...sekarang coba yuk liat dari sudut pandang lain. Tiap hari, kita pasti harus milih kan? Mau pake baju apa hari ini, mau makan apa nanti siang, atau mau ke mana nanti malem, and so on. Pas kita mutusin buat milih satu hal, itu sama aja kayak kita nolak banyak hal lain. Misal, hari ini kita pilih pake baju hitam buat pergi ke pemakaman. Hal ini bukan berarti pakaian kita yang lain jelek kan? Baju lain juga banyak yang bagus, tapi untuk saat ini kita bakal lebih tepat pake baju warna hitam. Nah, sama aja kayak pas kita ngalamin penolakan. It’s really about someone else expressing a preference. Tiap orang punya opini dan perilaku yang berbeda, jadi keputusan yang mereka ambil juga beda – beda.

 

8. HAVE NO FEAR OF REJECTION

Berkali–kali ditolak bukan berarti kita punya pembenaran untuk takut berusaha lagi. Fear never helps, it only worsens the situation. Jangan sampe batal daftar kontes, atau kapok dateng ke job interview gara–gara takut ditolak. Nggak usah peduliin orang yang ngeremehin. Keep trying until we get the result we wanted! Inget pepatah : “When one door closes, a window will open.” You just have to find that “window”.

 

 

Written by Starin Sani, rewritten by Nathania Clairine
Photo Source:
shutterstock, www.businessinsider.co.id, www.philly.com
Share to:

Comments

0 Comments
Sort By   
Silahkan login untuk menulis komentar