EXCLUSIVE INTERVIEW WITH DION WIYOKO: TRAVELING SAMBIL BERKARYA

September 21, 2018

EXCLUSIVE-INTERVIEW-WITH-DION-WIYOKO-TRAVELING-SAMBIL-BERKARYA

 

Siapa di sini yang masih baper setelah nonton webseries “Mengakhiri Cinta dalam Tiga Episode”? Kalo masih, Gogirl! mau ngajak move on nih lewat traveling talk bareng pemeran tokoh Satrio, Dion Wiyoko. Gogirl! dapet kesempatan wawancara eksklusif sama Dion di acara Wealth Wisdom 2018 pada 6 September lalu di Ritz Carlton Pacific Place Jakarta. Di situ, Dion berkesempatan sharing pengalaman traveling di kelas “Eat, Pray, Travel” bareng istrinya Fiona Anthony. Sebelum kelas, secara eksklusif Dion ngebagiin cerita pribadinya seputar traveling, hobi fotografi, dan gimana doi menjadikan hobi travelingnya ini buat berkarya. Simak, yuk!

 

Halo Dion, lagi sibuk apa nih sekarang?

Halo juga. Kebetulan lagi ada project film biopik lagi, kali ini nyeritain tentang Susi Susanti dan gue jadi Alan Budikusuma di sana.

Wah, jadi spesialis pemeran film biopik nih setelah sebelumnya main di Merry Riana?

Nggak, kebetulan aja emang jodohnya dapet karakter jadi Alan Budikusuma di film ini.

Cool! Anyway, selain kesibukan sebagai aktor kan Dion hobi traveling juga. Emang sejak kapan sih suka traveling?

Kalo traveling sih sebenernya dari dulu emang suka aja, karena itu bagian dari kebutuhan. Wajib lah dalam setahun tuh beberapa kali harus traveling yang cukup panjang. Istilahnya, semacam hadiah dari pekerjaan yang udah cukup lama, kayak… butuh liburan. Jadi lebih ke kebutuhan, sih. Lagipula, dari dulu nggak susah cari orang yang punya hobi traveling. Cuma, sekarang-sekarang ini dunia digital makin gila, jadilah banyak orang yang menggebu-gebu traveling karena ingin pamer di media sosial. Mungkin gara-gara sekarang ini lagi happening banget dunia wisata, apalagi Indonesia. Sekarang campaign-nya pun lagi gila-gilaan, jadi yaa gue sambil support pemerintah juga untuk mempromosikan wisata Indonesia.

Kalo fotografi, sejak kapan Dion hobi fotografi?

Sebenernya udah lama, cuma kalo mulai diseriusin sejak tiga tahun terakhir.

Postingan Dion sendiri di Instagram kan kebanyakan foto-foto traveling, tuh. Nah, kalo buat Dion, seberapa penting sih posting foto hasil traveling?

Buat gue sendiri, konten Instagram gue lebih ke passion dan hobi. Mungkin ada temen-temen lain yang lebih pengen memamerkan kehidupan sehari-harinya. Dia lagi ngapain, dia pengen memamerkan itu. Pamer di sini bukan dalam artian negatif, ya. Namanya di-upload kan pasti pengen diperlihatkan ke banyak orang. Cuma ya kalo gue cenderung lebih memamerkan karya-karya dan mempromosikan hal yang gue suka yaitu traveling dan landscape. Sesuai sama dunia fotografi, lah. Kalo ada posting-an personal pun, ya… nggak gitu-gitu banget lah. Soalnya kan semenjak ada Instagram, emang semua jadi kayak investasi gitu lho menurut gue. Kalo pas awal kan gue punya Instagram itu cuma buat guen media sosial biasa. Tapi, saat ini perkembangan Instagram luar biasa, semacam jadi platform bisnis digital baru. Sekarang based on Instagram aja orang udah punya pekerjaan sendiri jadi selebgram, padahal itu bukan profesi tapi bisa menghasilkan uang juga. Jadi, ya… bisa dibilang saat ini di media sosial baik buruknya emang ada, tapi tergantung masing-masing orangnya, gimana mereka bisa mengelola media sosial tersebut secara positif.

 

View this post on Instagram

Traveling bukan cuma liburan memanjakan mata, tetapi juga untuk life experience yg gw dapetin selama perjalanan. Life is a never ending adventure! . . #explorecanada #travelalberta #kananaskis

A post shared by Dion Wiyoko (@dionwiyoko) on

 

Tadi Dion bilang, traveling itu kebutuhan. Dalam setahun biasanya berapa kali traveling?

Nggak tentu. Tapi kalau yang cukup panjang ke luar negeri gitu, kalo bisa ya dua kali.

Dion sukanya destinasi wisata tipe laut, gunung, atau kota?

Sama sukanya, cuma memang kalo yang niat banget cenderung pegunungan, sih. Tapi ya akhir-akhir ini memang destinasi pegunungan yang paling diincer itu yang di luar negeri. Soalnya, udah lama banget mimpiin pengen dateng ke satu pegunungan, sampe akhirnya kesampaian dateng ke sana.

Destinasi favorit sejauh ini di mana?

Kalo di luar negeri sebenernya sih yang pengen selalu dikunjungin itu Jepang. Kalo Jepang tuh istilahnya belanja iya, jalan-jalan iya, dapet konten foto banyak juga iya. Kalo yang lebih dream destination-nya sih tahun lalu kami (bareng istri) sempet ke Banff National Park Kanada. Itu kayak dream destination gue udah cukup lama banget, emang pengen banget ke tempat itu. Jadi pas udah ke sana seneng banget lah.

Kalo tempat wisata di Indonesia yang menurut Dion paling antimainstream?

Kota Luwuk Banggai. Mungkin banyak yang nggak tahu, tapi kalo di-search foto-fotonya bagus banget, nggak kalah jauh sama Flores. Gue pernah dua kali ke sana. Dari kotanya ke pantainya tuh deket banget, ke air terjun tuh deket banget. Nggak perlu tracking beberapa jam dan nggak perlu perjalanan jauh. Ini deket-deket banget. Ke perbukitan juga cuma sejam, tapi dapet pemandangan kayak di Waingapu Sumba, air terjunnya juga seindah yang di Pulau Moyo Lombok. Pantainya bagus banget kayak di Labuan Bajo. Jadi, Luwuk Banggai ini salah satu destinasi yang belum terekspos banget, tapi menurut gue ini salah satu tempat wisata di Indonesia yang harus dipromosikan, karena transportasinya juga udah bagus, airportnya juga udah ada.

Ada nggak sesuatu yang belum pernah kesampaian buat didatengin sekalipun udah pergi ke lokasi wisatanya?

Wah itu sih banyak juga, salah satunya pas gue ke New York. Gue tuh pengen banget dapetin foto di atas gedung Rockefeller, soalnya di puncak gedungnya bisa ngeliat landscape bangunan-bangunan di New York. Pas gue kesana kebetulan lagi hujan salju, dan pas gue udah beli tiket ke sana malah lagi badai. Pokoknya kondisinya lagi nggak bagus lah, jadi pas di atas tuh nggak kelihatan apa-apa. Itu lumayan nyesek juga, sih.

Kalo kesalahan saat traveling yang paling bikin nyesel?

Paling,  impulsif untuk belanja, sih. Misalnya beli baju dan sepatu kegedean atau kekecilan tapi maksain.

Kalo soal partner traveling, enakan traveling sendiri atau sama istri?

Sebenernya sih kalo dulu gue memilihnya lebih solo trip karena emang ya itu, gue lebih suka nggak direpotin, dan gue pun juga nggak suka ngerepotin orang. Jadi lebih baik yaudah sendiri aja. Akhirnya sering tuh bikin trip-trip sendiri daripada rame-rame. Kalo trip yang pendek-pendek baru sama temen-temen, tapi jarang juga. Kalo sekarang karena udah ada istri, jadi ya lebih baik lagi bareng istri karena semuanya udah di-organize sama dia. Istilahnya tuh balance lah, guanya yang punya ide, dia yang mengatur schedule-nya.

 

View this post on Instagram

It was a first yet unforgettable moment in Madrid with @dwidaya_tour. Took tons of photos that hopefully good enough to tell the greatness of this city. Soon will update Madrid travel itinerary in our blog. Stay tuned! @turkishairlines #DwidayatourExploreMadrid #Madrid #TurismoMadrid #TurkishAirlines

A post shared by Dion Wiyoko (@dionwiyoko) on

 

Biasanya, sejak kapan Dion menyusun rencana buat satu trip?

Perencanaannya, kalo beli tiket emang jauh-jauh hari ya. Kalo bikin itinerary sih ya sebulan-dua bulan sebelumnya lah, karena mau rencanain pun udah tahu tempat-tempat yang pengen didatengin. Jadi kurang lebih tahu, cuma tinggal nambah-nambahin aja sih.

Berarti Dion tipe yang merencanakan dengan matang buat traveling, bukan yang spontan?

70% direncanakan, 30% spontanitas. Kenapa, karena di 70% itu memang harus ada list yang pengen didatengin dan harus ngapain selama di sana, supaya lebih efisien waktu travelingnya. Spontannya tuh saat menuju ke satu tempat ternyata ada tempat lain yang tiba-tiba dikunjungin juga. Jadi belok dikit, deh.

Setelah menikah kan bikin Dion bikin project Bakepack bareng istri. Ceritain dong soal project itu!

Dulu tuh sih emang idenya tuh awalnya karena kami punya karakter yang beda. Gua suka foto-foto dan traveling, dia suka nulis dan orangnya organized. Sampe akhirnya kepikiran ide itu, kenapa nggak bikin aja satu project kolaborasi. Akhirnya bener kesampean, dia nulis artikelnya dan gue yang foto. Sampe sekarang akhirnya keterusan. Kalo soal nama, Bakepack itu karena dia suka baking. Akhirnya, kami pun bikin produk kue yang namanya Bakepack juga. Jadi, project ini kayak bayi kami lah yang nyesuaiin hobi kami masing-masing.

Ada tips nggak gimana cara mengatur budgeting buat traveling biar nggak overbudget?

Kalo trip yang cukup panjang dan cukup jauh kayak ke luar negeri, gua saranin sih ikut travel fair. Itu lumayan bisa jadi solusi untuk budgeting, karena memang dari harganya aja udah cukup lumayan diskonnya. Ditambah lagi bank-bank yang emang mengadakan travel fair itu kan suka ngadain cashback dan promo-promo lainnya yang bisa kita dapetin. Jadi, buat para traveler yang berencana nge-trip ke satu tempat tapi budget-nya pas-pasan, incarlah tiket dari jauh-jauh hari. Biasanya sih 6 bulan sampe setahun sebelumnya tuh jauh lebih murah. Ditambah lagi di luar negeri misalnya pengen belanja, ya sekarang ini (kartu kredit) tagihannya dibuah jadi cicilan 0%. Itu kan meringankan beban si travelernya juga, soalnya bisa dicicil dari gajinya.

That’s all, Dion. Thank you banget buat cerita-ceritanya. Sukses ya buat project Bakepack dan film barunya!

Iya, sama-sama. Makasih doanya!

 

BACA JUGA:

COBA 5 TIPS JITU MENABUNG AGAR BISA TRAVELING

NGGAK USAH TAKUT TRAVELING SENDIRIAN, CUKUP IKUTIN TIPS INI!

11 TRAVELING HACKS YANG BIKIN JALAN-JALAN LEBIH NYAMAN

 

 

 

Written by Asmi Nur Aisyah
Photo Source:
Asmi Nur Aisyah
Share to:

Comments

0 Comments
Sort By   
Silahkan login untuk menulis komentar